Penyelidikan Kasus Dugaan Penolakan IGD RSI Metro Diberhentikan Ada Apa..?
Maret 14, 2021
0 comments
Share

Penyelidikan Kasus Dugaan Penolakan IGD RSI Metro Diberhentikan Ada Apa..?

2 1
Read Time:1 Minute, 41 Second

Buana Media Lampung, Metro–Kasus dugaan Penolakan korban emergency Rumah Sakit Islam (RSI) Kota Metro, seakan tidak mendapatkan perhatian atas laporan dugaan penolakan korban hingga menyebabkan meninggalnya Zhairah Hanin Dita (9) warga Yosorejo Metro Timur.

Dari hasil penyelidikan dan pemeriksaan puluhan saksi, penyidik menghentikan penyelidikan sementara hingga barang bukti tambahan didapat untuk menguatkan saksi dari pihak pelapor yaitu ayah korban Abid Bisara (32).

Sebelumnya saksi dari pihak terlapor, sebayak empat orang yang membawa Korban darurat ke RSI Metro telah diminta keterangan dan membenarkan tidak ada penanganan kepada korban tenggelam yang masih dalam kondisi bernyawa, serta membiarkan korban berda di halaman RSI dengan alasan tidak ada pelayanan di hari Minggu.

Sementara itu, Ayah Korban Abid Bisara (32) telah kembali menerima SP2HP terbaru dari pihak penyidik, dan menerangkan kasus penyelidikan tidak dapat naik ke proses Lidik dikarenakan kekurangan alat bukti kuat dan menguatkan pernyataan pihak RSI Metro dengan alasan tidak ada unsur penolakan dari Rumah sakit tersebut.

“Kemarin saya telah menerima SP2HP terbaru dari pihak Polres Metro, saat saya menerima surat tersebut salah satu penyidik menjelaskan, dari hasil gelar perkara penyelidikan dan ahli hukum pidana mengatakan tidak ada unsur penolakan dan kasus tidak dapat naik ke proses Lidik hingga ditemukan bukti baru,” Kata Ayah Korban Zhairah Hanin Dita

Ayah Korban juga menjelaskan, pihak penyidik menguatkan kesaksian pihak RSI Metro dari pada pihak Korban.

“Jadi kata penyidik menjelaskan kepada saya, dari hasil pemeriksaan saksi RSI Metro, tidak ada bahasa atau unsur penolakan, dari kesaksian, pembawa korban Emergency disuruh menunggu sampai dokter datang, dan setelah dokter datang rombongan pembawa korban sudah pergi ke rumah sakit lain,” paparnya

Namun saya pribadi sangat menyayangkan, kenapa anaknya tidak ditangani dulu masuk IGD hanya suruh menungggu di luar rumah sakit, berartikan disitu terlihat ada kelalaian, kenapa tidak ada petugas jaga yang mengarahkan untuk masuk kedalam ruangan rumah sakit.” Jelasnya.

Abid Bisara Ayah Korban juga akan terus berupaya mencari keadilan agar kejadian serupa tidak terulang kepada orang lain.

“Bila tidak ada titik temu saya akan cari keadilan lebih lanjut, bila perlu hingga ke Pemerintah Pusat.” Tandasnya. (Red)

haris

haris

Comments

No Comments Yet! You can be first to comment this post!

Write comment

Your data will be safe! Your e-mail address will not be published. Also other data will not be shared with third person. Required fields marked as *