Komisi ll DPRD Metro Soroti PPDB SMA dan SMK, Dikarenakan Sistem Aplikasi Tidak Sesuai Pedoman
Juni 16, 2021
0 comments
Share

Komisi ll DPRD Metro Soroti PPDB SMA dan SMK, Dikarenakan Sistem Aplikasi Tidak Sesuai Pedoman

4 0
Read Time:1 Minute, 29 Second

Buanalampung.com METRO – DPRD Kota Metro mendesak Dinas Pendidikan dan kebudayaan Provinsi Lampung menunda PPDB SMA dan SMK tahun 2021.

Ketua Komisi II Fahmi Anwar mengatakan, pihaknya mendapat banyak laporan dan keluhan wali murid akan sistem aplikasi yang tidak sesuai dengan pedoman sejak dibukanya pendaftaran PPDB tahun ini.

“Keluhan warga itu terkait jalur prestasi. Kita tahu, PPDB ini kan ada 4 jalur. Tapi, ketika mendaftar lewat jalur prestasi, sistem secara otamatis memasukkan ke jalur zonasi. Ini kan enggak sesuai dan merugikan calon peserta,” tukasnya, Rabu (16/6).

Dijelaskannya, sistem menolak jalur prestasi karena lokasi rumah pendaftar masuk zonasi. Ini yang dinilai merugikan masyarakat. Karena anaknya memiliki prestasi, tapi tidak bisa mendaftar. Padahal, aturan jelas menyebutkan pendaftaran PPDB melalui 4 jalur.

Fahmi mengatakan, dalam Pasal 19 Permendikbud Nomor 1 tahun 2021 dan Pasal 13 Pergub Lampung Nomor 16 tahun 2021 menyebutkan, selain melalui jalur zonasi yang telah ditetapkan, calon peserta didik bisa mendaftar melalui jalur afirmasi atau prestasi.

Hal tersebut dipertegas dalam Pasal 12 Permendikbud Nomor 1 tahun 2021 dan Pasal 8 Pergub Lampung Nomor 16 tahun 2021 menjelaskan jika pendaftaran PPDB dilaksanakan melalui jalur zonasi, afirmasi, perpindahan tugas orang tua, dan prestasi.

“Harusnya kan sistem tidak menolak. Karena jelas mau daftar itu ada 4 jalur. Kan tidak adil, kalau memang dia berprestasi, dipaksa ke zonasi. Apakah jaminan dia lolos. Orang milih jalur itu kan sudah berhitung, jangan dihalangi dong kalau memang berprestasi,” tandasnya.

Karena itu, pihaknya mendorong agar PPDB 2021 di Kota Metro ditunda, sampai ada ketentuan yang jelas terkait 4 jalur pendaftaran. Jangan sampai merugikan banyak pihak, terutama warga Kota Metro dalam menempuh pendidikan.

“Kita akan berkordinasi ke DPRD Provinsi Lampung untuk segera menindaklanjuti. Supaya ini jelas. Supaya permasalahan ini ada solusi. Jangan kita bikin aturan empat jalur, tapi pada kenyataannya enggak bisa digunakan,” tuntasnya.(Red1)

haris

haris

Comments

No Comments Yet! You can be first to comment this post!

Write comment

Your data will be safe! Your e-mail address will not be published. Also other data will not be shared with third person. Required fields marked as *